kubiar kalam berbicara…

Hijrah dalam Kehidupan

Semalam umat Islam telah melangkah setahun lagi ke dalam tahun hijrah. Tidak terasa begitu cepat masa berlalu dalam kehidupan kita dan sekarang telah pun mencecah angka 1433H. Saat dan minit terus berputar. Hari berganti hari menggenapkan hitungan minggu, bulan dan tahun. Silih berganti seiring dengan putaran siang dan amalm. Semua ini tiada memberi makna lain selain untuk menunjukkan kekuasaan Allah kepada makhluk ciptaan-Nya.

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang berakal.” (3:191)

Pertukaran siang dan amalam, peredaran bulan dan bintang serta kejadian matahari dan gunung ganang yang terpasak kukuh adalah menjadi sebahagian daripada bukti kekuasaan Allah SWT. Allah swt. berfirman:

“Demi matahari dan sinarnya di pagi hari. Demi bulan apabila ia mengiringi. Demi siang apabila ia menampakkan diri. Demi malam apabila ia menutupi. Demi langit serta binaannya. Demi bumi serta penghamparannya. Demi jiwa dengan segala penyempurnaan (ciptaan)-Nya. Allah mengilhamkan kepada jiwa jalan keburukan(kefasikan) dan kebaikan(ketaqwaan). Beruntunglah siapa yang membersihkannya, rugilah siapa yang mengotorinya.” (91:1-10)

Bertambahnya tahun bererti bertambahlah usia kita dan semakin kurang kuota umur kita untuk kehidupan di dunia ini. Maka setiap hari yang mendatang semakin mendekatkan diri kita akan hari kematian yang telah di takdirkan Allah untuk kita seperti yang di nukilkan oleh Penyair Arab:

“Innama anta ayyam, idza madha minnka yaumun, madha ba’dhah. Anda adalah rangkaian dari hari-hari. Jika satu hari telah berlalu, maka akan berkurang umur Anda.”

Lalu, apa yang sudah kita perbuat dari bertambahnya umur kita? Jawapan ini penting, kerana suka atau tidak setiap yang hidup pasti akan menunggu giliran mati. Kematian bukan pengakhiran daripada kehidupan tetapi adalah permulaan untuk kehidupan kekal abadi di negeri akhirat. Di negeri yang abadi inilah manusia akan di hisab dan di hitung dengan seadilnya oleh Alla SWT. Tiada lagi alasan mampu di ungkapkan oleh lisan manusia melainkan semua anggota tubuhnya mejadi saksi pada setiap perbuatan yang di lakukan. Tiada lagi ‘hadiah’ atau suapan mampu di berikan  oleh manusia untuk mengelakkan hukuman yang akan di jatuhkan kepada mereka.

Hakikat Hijrah

Hijrah bererti berpindah atau meninggalkan. Dalam makna ini, hijrah memiliki dua bentuk. Hijrah Makaniyah dan Hijrah Ma’nawiyah. Hijrah makaniyah adalah berpindah secara fizikal, dari satu tempat ke tempat lain. Kebanyakan ayat-ayat tentang hijrah bermakna Makaniyah.

“Dan siapa yang berhijrah di jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya ia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur. Dan siapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian ia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyayang.” (4:100)

“Dan orang-orang yang berhijrah di jalan Allah, kemudian mereka terbunuh atau mati, sudah tentu Allah akan mengurniakan kepada mereka limpah kurnia yang baik. Dan (ingatlah) sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik pemberi limpah kurnia.” (22:58)

Sedangkan hijrah secara ma’nawiyah ditegaskan dalam firman Allah SWT.

“Dan berkatalah Ibrahim: “Sesungguhnya aku sentiasa berhijrah kepada Tuhanku; sesungguhnya Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (29:26)

“Dan perbuatan dosa tinggalkanlah.” (74:5)

Antara bentuk-bentuk hijrah maknawiyah adalah meninggalkan kekufuran menuju keimanan. Meninggalkan syirik menuju tauhid (hanya mengesakan Allah). Meninggalkan kebiasaan mengingkari nikmat-nikmat Allah menjadi pandai bersyukur. Berpindah dari kehidupan jahiliyah ke arah kehidupan Islami. Berpindah dari sifat-sifat munafik menjadi istiqamah. Hijrah juga bererti memberi komitmen yang kuat pada nilai kebenaran dan meninggalkan kebatilan. Meninggalkan perbuatan, makanan dan pakaian yang haram kepada hidup halalan thayyiba. Meninggalkan maksiat menuju taat hanya kepada Allah SWT.

Berdasarakan beberapa makna hijrah yang di sebutkan tersebut maka dapat di simpulkan bahawa erti hijrah adalah perubahan. Perubahan menuju lebih baik, dalam segala hal. Perubahan itu dilakukan semata-mata kerana kebaikan, kerana manfaat dan kerana mencari ridha Allah SWT. Rasulullah saw. bersabda yang diriwayatkan Imam Bukhari:

Barangsiapa yang berhijrah untuk Allah dan Rasul-Nya maka hijrahnya untuk Allah dan Rasul-Nya. Barangsiapa yang berhijrah untuk dunia (untuk memperoleh keuntungan duniawi) dan untuk menikahi wanita maka hijrah itu untuk apa yang diniatkan nya.”

Oleh kerana itu, dalam menapaki tahun hijrah ini kita perlu menetapkan arah atau tujuan hidup dengan jelas, mencari bekalan yang cukup, berwaspada dengan pelbagai godaan di jalanan dan jangan sesekali tertinggal dari menyertai rombongan kebaikan, kerana hidup ini ibarat musafir. Bersama-samalah kita muhasabah kehidupan kita pada tahun-tahun sebelumnya, agar kita dapat perbaiki diri untuk menjadi yang lebih baik pada tahun baru ini seterusnya tidak tergolong ke dalam golongan yang di cela dalam hadis Nabi yakni orang yang hari esoknya lebih buruk daripada hari sebelumnya.

Contohilah Sang Semut

Pengajaran terbesar yang dapat disaksikan dalam dunia kejayaan antaranya adalah kehidupan haiwan yang bernama semut. Ini juga yang mungkin cuba di gambarkan oleh oenerbit filem “The Bug’s Life”.  Semut sentiasa berusaha secara terus menerus untuk berjaya dan mendapatkan apa yang diinginkan. Ia merangkak di sebuah pokok lalu terjatuh, kemudian bangun dan berusaha untuk merangkak kembali di atas pokok dan terjatuh lagi, demikian seterusnya. Perkara tersebut terjadi berulang-ulang, namun ia tetap berusaha tanpa merasa lelah dan bosan hingga akhirnya ia berjaya naik ke atas pokok yang diinginkan dan mendapatkan apa yang dicari.

Apabila jalan yang akan dilalui terhalang, maka semut akan berusaha lalu dari arah kanan dan kiri, namun jika tetap mendapatkan kesukaran untuk bergerak maju, maka ia akan berhenti sekejap kemudian kembali lagi dengan sebuah tenaga yang jauh lebih kuat dibandingkan dengan yang pertama. Mungkin semut akan menjauhi jalannya yang pertama kerana ada beberapa rintangan, namun ia akan tetap kembali berjalan menuju arah yang sama dengan mencari jalan yang lain hingga akhirnya sampai pada tujuan.

Haiwan semut memiliki kekuatan yang luar biasa dalam merealisasikan tekadnya untuk meraih apa yang diinginkan. Ia tidak pernah merasa bosan dan putus asa, sehingga semut patut dijadikan contoh dalam hal keinginan dan tekad yang kuat yang tidak mengenal kata putus asa.

Ada satu cerita, di mana suatu ketika ada seorang Arab Badwi keluar untuk satu keperluan. Ketika dia merasa sangat letih dan putus asa, dia duduk dan berfikir untuk kembali ke tempat asalnya. Ketika itu dia melihat seekor semut yang sedang merangkak naik ke atas batu besar, namun semut tersebut terjatuh, kemudian merangkak lagi dan jatuh lagi. Hal itu terjadi berulang kali, namun si semut tetap berusaha dan berusaha, hingga akhirnya ia berjaya sampai ke atas batu besar tersebut. Melihat pemandangan di depannya, orang Arab Badwi tersebut berkata di dalam hatinya, “Saya sepatutnya lebih patut untuk bersabar dan berusaha berbanding semut tersebut.” Kemudian dia pun meneruskan perjalanannya hingga akhirnya sampai ke tempat tujuan yang diinginkan. Lalu dia berkata:

“Cari dan raih, jangan pernah berkeluh kesah dan bosan daripada berusaha untuk meraih apa yang kamu inginkan, kerana penyakit orang yang ingin mencari dan meraih sesuatu adalah rasa bosan.”

‘Tidakkah kamu melihat titisan air yang tidak seberapa panjang, namun ia boleh mengalahkan kerasnya sebuah batu.”

Sesungguhnya di dalam kehidupan semut terdapat pengajaran dan teladan bagi orang yang berakal, iaitu ketabahan, kesabaran, tekad kuat, sikap pantang menyerah dan berusaha tanpa mengenal erti lelah dan bosan. Semut terkenal memiliki kecerdikan yang luar biasa di dalam usahanya mendapatkan apa yang diinginkan. Seseorang yang pernah mengamati dan meneliti tentang kehidupan semut mengatakan bahawa semut mengumpulkan makanannya dari musim panas hingga musim sejuk. lni kerana semut tidak kerap keluar pada musim sejuk. Oleh itu ia menyimpan makanan

untuk musim sejuk dan hanya akan dimakan ketika masanya telah datang. Agar biji-bijian yang ia simpan tidak tumbuh di dalam tempat penyimpanan, maka dengan izin dan kuasa Allah S.W.T. (Zat yang telah memberikan bentuk kejadian kepada tiap-tiap sesuatu dan membekalinya dengan sesuatu untuk mencari penghidupan) si semut membelah biji tersebut dari tengah agar tidak tumbuh.

Apabila jalannya dihalangi oleh air yang tergenang hingga tidak dapat lalu dari arah ter-sebut, maka semut dan rakan-rakannya saling bergandingan untuk membuat seperti jambatan. Apabila semut-semut lainnya sudah menyeberang, maka semut-semut yang membentuk jambatan tadi merapat ke tepi. Maha Suci Zat yang telah memberikan kepada tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian membekalinya dengan akal, naluri dan kudrat alamiah untuk kelanjutan kehidupan masingmasing!! Apabila seekor semut menemukan sepotong daging atau kaki belalang namun tidak kuat untuk membawanya sendiri, maka ia akan pulang ke rumah semut dan memanggil rakan-rakannya yang lain untuk bersama-sama membawa makanan tersebut. Semut memiliki sifat ketabahan dan kesabaran yang menakjubkan yang boleh dijadikan pelajaran bagi orang yang ingin meraih kejayaan.

Bahkan seandainya kamu meletakkan sebuah batu di tengah-tengah jalan yang digunakan untuk tempat lalu sekawanan semut, maka mereka akan berhenti.Namun mereka tidak akan berbalik arah ke belakang, tetapi menunggu dan berusaha menaiki batu yang kamuletakkan, atau berusaha lalu melalui celah-celah yang ada di kanan dan kiri batu, atau mencari jalan alternatif lainyang memiliki arah tujuan yang sama. lni kerana mereka tidak mengenal erti kata mundur dan kembali. Sama-samalah kita menhayati dan mengambil iktibar daripada salah satu ciptaan Allah SWT, andai kita orang yang berfikir.

Sirah Muzikal 2010

assalamualaikum..

hebahan untuk semua

InsyaAllah satu program kesenian dari Persatuan Belia Islam Nasional yang akan menemui anda semua akan berlangsung tak lama lagi..
1 program yang menyediakan pementasan teater sejarah jatuh bangunnya tamadun islam diperhebatkan dengan persembahan bertenaga artis nasyid tanahair..
mempersembahkan..
SiRAH MUZIKAL 2010
Merentas Kegemilangan Ummah
klik poster utk besarkan
untuk pendaftaran tiket online :

program yang membentangkan sebuah sejarah yang hebat….

dari permulaan kedatangan Islam di Mekah..perkembangan di Madinah..merentas arus..terus…

kepada kejayaan dan kegemilangan Islam pada  zaman kebangkitan kerajaan Islam Umayyah & Abbasiyyah..

sehinggalah kejatuhan satu persatu wilayah dan kerajaan Islam..dan detik2 terakhir kejatuhan Khilafah Islamiyyah pada tahun 1924..

dan apa terjadi di akhirnya sehingga sekarang?

apa tindakan kita untuk mengkaji dan menelusuri sejarah silam kita semua yang gemilang?adakah kita lupa kita ada tanggungjawab yang besar untuk mengembalikan kegemilangan tersebut?

apa tindakan yang perlu kita lakukan?apa yang telah kita usahakan?atau jadilah kita seperti singa yang kehilangan taringnya….

temui semuanya di SiRAH Muzikal 2010,Dewan Auditorium D8,Blok D8,Kompleks D,Bangunan Pentadbiran Kerajaan Persekutuan, Presint 1,Putrajaya [bersebelahan JAKIM & Kementerian Luar Bandar]..

Untuk keterangan lanjut dan tempahan sila hubungi :

Syauqi :013-3078097
Hamdan : 013-6286991
Rosezalina : 013-6784972

RON 97 & Tarbiyah

Apabila suatu kenderaan di reka, antara aspek penting yang akan di ambil perhatian oleh jurutera adalah sumber tenaga untuk menggerakkan kenderaan berkenaan. Sememangnya kenderaan bermotor dan bahan api tak dapat dipisahkan. Ada kenderaan bermotor menggunakan petrol, ada yang guna benzene, ada yang guna kerosene, ada juga yang guna NGV. Kenderaan hybrid terbaru menggunakan hydrogen sebagai bahan api. Bahkan sekarang telah ada usaha-usaha untuk mencipta kenderaan menggunakan Read the rest of this entry »

Di antara perkara yang dapat melapangkan dada dan melenyapkan awan kesedihan dan kesusahan adalah berjalan menjelajah negeri dan membaca “buku penciptaan” yang terbuka lebar ini untuk menyaksikan bagaimana pena-pena kekuasaan menuliskan tanda-tanda keindahan di atas lembaran-lembaran kehidupan. Betapa tidak, kerana KITA akan banyak menyaksikan taman, kebun, sawah dan bukit -bukit hijau yang indah mempesona.

Keluarlah dari rumah, lalu perhatikan apa yang ada di sekitar KITA, di depan mata KITA Read the rest of this entry »

Since banyak masalah2 yang di sembangkan sesama rakan wanita saya di pejabat, ini sekadar satu entri untuk tatapan mereka. Moga sedikit sebanyak membuka minda bahawa ada sesetengah perkara banyak kelebihannya untuk wanita

1. Wanita solehah adalah lebih baik dari seribu lelaki yang tidak soleh.

2. Wanita apabila melaksanakan solat lima waktu, puasa sebulan Ramadan,
memelihara kehormatan diri serta taatkan suaminya, berpeluanglah ia memasuki
mana-mana pintu syurga yang dikehendakinya.

3. Saidatina Aisyah r.a. berkata: Read the rest of this entry »

“Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak ada juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam kitab (pengetahuan kami) sebelum Kami menjadikannya. Sesungguhnya yang demikian itu mudah bagi Allah” (Hadid: 22)

Tinta pena telah mengering, lembaran-lembaran catatan ketentuan telah di simpan, setiap perkara telah di putuskan dan taqdir telah di tetapkan. Maka…

“Katakanlah: “Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kami. Dialah Pelindung kami, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal” (Taubah: 51)

Apa yang membuat kita benar tidak akan membuat kita salah. Sebaliknya, Read the rest of this entry »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.